Sunday, December 27, 2015

"Kak Coasssssssss...!"

Pertama kali memulai coass pada tanggal 2 November 2014, artinya sekarang sudah satu tahun lebih jadi Kak Coass di RSUP Fatmawati dan rumah sakit jejaring lainnya. Nah ini dia stase yang telah terlewati dengan peluh dan air mata.

1.   Kulit - RSUD Bekasi
Stase pertama dan beruntung sekali dapet stase liburan. Kulit Bekasi sama Kulit Fatmawati jauh banget bedanya, jadi senang sekali dapet stase disini. Kerjanya makan tahu bakso, tidur, makan tahu bakso lagi, ikut poli palingan cuma 9 pasien sehari. Seenak itu. Jarang banget belajar. Ujian dapat kasus Impetigo Krustosa yang ternyata harusnya Ektima. Tapi karena konsulennya baik jadi Alhamdulillah lulus. Seindah itu. Bye Kulit Bekasi!

Kulit Bekasi UIN - Trisakti - UKI bersama Bu Muzay dan Teh Ida
2.   Mata – RSUD Bekasi
Berkat doa Ibu dan doa sendiri, eh dapet Bekasi lagi. Mata Fatmawati juga sulit sekali dibanding Mata Bekasi, artinya dibolehin main lagi. Stase ini kebanyakan tidur sih... Bekasi panasnya ngga kuat banget jadi kebanyakan dipake nonton film dan tidur. Jarang sekali belajar dan akhirnya ujian dapat kasus Katarak yang disertai Glaukoma, Alhamdulillah lulus. Thank you Mata Bekasi!

Mata Bekasi UIN - Trisaksi dengan dr. Ria, Sp.M.
3.   Telinga Hidung dan Tenggorokan - RSUP Fatmawati
Menunggu-nunggu dapat stase ini dan akhirnya diizinkan Allah bisa Coass di Fatmawati juga. THT sepadat itu jadwalnya tapi karena suka dengan bidang ini Alhamdulillah bisa dilalui. Dapat jadwal bedside teaching, presentasi kasus, dan mini cex dengan konsulen yang sulit-sulit. Jadinya tertempa juga. Alhamdulillah ujian dapat kasus Rhinosinusitis dengan konsulen yang lumayan sulit tapi Alhamdulillah lulus. Senang sekali stase ini, apakah kita berjodoh di residensi? Amiiin.

Stase THT bareng Mas Femi, sekertaris SMF yang paling baik sejagad raya
4.   Geriatri - RSUD Tangerang Selatan
Stase yang penuh dengan makalah san tugas ini itu. Ya Allah tiap hari kerjaannya ngerjain makalah ini itu, presentasi kasus, ujian, dan lain-lain. Tapi ilmunya bermanfaat banget dan nempel Alhamdulillah sampai sekarang. Stase ini juga melatih kedisiplinan dalam mengerjakan tugas, melatih empati kepada pasien-pasien geriatri dan jadi bekal banget untuk menghadapi stase penyakit dalam. Ujian sama konsulen yang paling ditakuti tapi ternyata Alhamdulillah dapat nilai yang memuaskan dengan usahanya. Eh tapi ujung-ujungnya her ujian tulis. Bye geriatri huft.

Kunjungan ke rumah salah satu dokter rehab, dan bermain bersama ibu-ibu lansia.
5.   Neurologi - RSUP Fatmawati
Stase minor bangsal pertama eh dilalah dapet Neuro. Stase ini mencekam sekali karena sulit sekali keluar dari stase ini, FYI aja. Ini adalah satu-satunya stase yang bener-bener SETIAP HARI digunakan untuk belajar. Literally SETIAP HARI. Kayaknya sayang kalo waktunya dipake buat main. Karena kalo lulus pasti indah banget ngga perlu balik ke stase ini. Karena stase bangsal pertama, kaget aja jaga pertama kali eh udah ada pasien yang plus aja... Trus juga stase ini jadi penanda apakah bau kalau jaga? Alhamdulillah wangi... Dan akhirnya ujian dengan konsulen yang baik tapi suka ngasih nilai kecil trus dapat kasus CVD Stroke Iskemik Emboli yang salah satu Tanda Rangsang Meningealnya positif jadi curiganya Subarachnoid Hemorrhage. Yah gitu deh... Tapi hasilnya? Alhamdulillah dari 12 orang hanya 5 yang lulus dan jadi salah satunya. Alhamdulillah Ya Rabb...
Sok ceria aja dulu anggap aja bakal lulus padahal mah... Ngeri nih stase.
6.   Pulmonologi - RSUP Fatmawati
Stase bangsal ini capek, jaganya tektok karena satu stase cuma berempat. Follow upnya juga harus pagi banget. Potensi bapernya tinggi. Trus juga harus 2 minggu di Rumah Sakit Paru Goenawan Cisarua, enak sih dingin tapi rutinitasnya membosankan dan juga disana ini salah itu salah semua serba salah kayak Raisa... Tapi akhirnya ujian sama dokter yang paling susah dengan kasus Bronkiektasis Terinfeksi yang menurut konsulennya adalah SOPT (Sindrom Obstruksi Pasca TB). Yah... Sudahlah... Hasilnya belum keluar sih sampai sekarang tapi semoga lulus Ya Allah...
Diantara berpuluh-puluh stase, mungkin kami yang pertama kali berhasil foto dengan konsulen paru ini.
7.   Anestesi - RSUP Fatmawati
Stase ini bisa dibilang gitu-gitu doang di Kamar Operasi. Tapi bener-bener semenyenangkan itu ternyata. Suka dengan ilmunya, suka dengan konsulennya, suka dengan suasananya, suka dengan kamar operasi, suka dengan segala-galanya sampe tiap abis jaga malam suka males mandi dan lanjutin terus di OK sampai sore. Setergila-gila itu. Kalau anestesi mah belajarnya pas mau ujian aja, ngapalin dosis ini itu, latihan intubasi, pasang infus pasang NGT pasang segala-galanya. Ujian praktek dan lisan sama konsulen yang baiiik dan santai, Alhamdulilalh lulus. Menuju akhir stase, jadi kepikiran “Apa nanti ambil anestesi aja ya?”. So, dr. Annisa Zakiroh, Sp.An. à yay or nay?
Ngga punya foto sekelompok, foto lagi belajar sambil meeting di fX Sudirman sambil di-candid aja deh.
8.   Emergency - RSUP Fatmawati
Jadi ya stase ini ngga banyak ada di FK lain. Intinya kita diajarin banyak tentang kegawatdaruratan berbagai bidang, dari Anak, Bedah, Jantung, Paru, Saraf, Anestesi dan Penyakit Dalam. Jaganya di triase, P1, P2, dan P3. Stase ini rawan banget jadi pato (bahasa untuk bermalas-malasan dan merugikan orang lain, diambil dari istilah patologi), jaganya juga tektok dan suka males-malesan tapiii ya dijalani saja walaupuuun presentasi kasus, diskusi topik dapet yang susahhh seenggaknya pas ujian dapet ujian Penyakit Dalam dan kasusnya Hematemesis Melena, Alhamdulillah lulus. Menuju akhir stase, siang-siang lagi di IGD ada pasien apnea, kemudian RJP berkali-kali pasien dengan abses paru, abis itu eh sakit-sakitan lama banget... Mungkin karena terpapar pus.

Difoto dengan iPhone 5s, awal-awal bisa pake timer nih.

9.   Obstetri dan Ginekologi - RSUP Fatmawati
Stase mayor pertama dan kalo ada yang bilang obgyn itu seru banget duh ngga boong deh walaupun pas lagi bulan puasa dan lebaran. Yah walaupun secapek itu sangat-sangat capek jaganya tapi seru banget. Ilmu dan skill sebanding. Ilmu obgyn tanpa skill ini itu ngga mungkin bisa survived stase ini. Yang bikin seru adalah mulai dari temen-temen satu stase dan satu box, konsulennya, residennya, bidan-bidannya, sampai satpamnya punnn sampai sekarang masih seakrab itu. Pas banget juga di stase ini aku harus menjalani laparoskopi kistektomi yang membuat harus izin 3 hari tapi kok ya stase ini emang baik banget semua temen-temen, konsulen residen semua sangat support, bahagianya. Selesai stase ini mewek nangis dan gagal move on banget. Obgyn seseru itu dan Alhamdulillah hasil ujiannya juga memuaskan, masih masuk 5 besar dari 20 koass. Bye Obgyn my favorite my luv and my everything tapi ngga mau kalo harus ambil spesialis obgyn karena capeknya bakal kayak keset... Karena setiap abis jaga malam obgyn, aku selalu harus tidur minimal 12 jam entah kenapa. Bahkan temenku ada yang tidur dari sore jam 4 eh bangun bangun udah jam 3 waktu sahur jadi dia ngga buka puasa, dramatis sekali.

Juara banget ngga sih bisa foto-foto dengan konsulen sebanyak ini. Stase terindah dan sulit dilupakan.

10. Ilmu Penyakit Dalam - RSUP Fatmawati
Semua orang pasti tau ya stase ini termasuk stase yang harus sangat belajar karena luasnya bidang dan perlu banget ilmu dasar yang baik untuk mencapai logika berpikir yang baik juga terhadap berbagai penyakit karena semuanya saling berkaitan. Stase ini  capek belajar. Jaganya juga mikir banget megang pasien ini itu harus komprehensif, apakah dia ada ini? Apakah dia ada itu? Mungkin dia begini? Mungkin dia begitu? Yah gitu deh. Sulit sulit sulit. Tapi beruntungnya ada residen IPD yang baik banget mau ngajarin, bimbing, ngasih clue, suka ngingetin ini itu, pokoknya pengen banget coassnya pinter. Ditambah lagi setiap satu box punya residen masing-masing jadi makin semangat belajar hehe. Pas perpisahan... Mewek deh. Akhirnya ujian sama konsulen yang kata orang “Gila lo anak sholehah banget sih dapet pengujinya...” Iya Allah emang sebaik itu sama Anzak karena dengan kasus pasien yang Diabetes Mellitus, Hipertensi, Chronic Kidney Disease, Chronic Heart Failure, Hipertiroid, Abses, dan Anemia trus kalo dapet penguji yang ngeri bisa aja keluar-keluar jadi kertas gorengan. Alhamdulillah, optimis lulus IPD.
Perpisahan residen, dibuatin acara yang lumayan bermodal, mereka bahagia kita lebih bahagiaaa sekali.

11. Kardiologi - RSUP Fatmawati
Kata anak-anak stase ini enak tapi ini stase yang rasanya tiap hari berat melangkahkan kaki ke Fatma karena berlangsung saat hawa liburan sudah sangat ketara. Trus juga males-malesan banget di stase ini entah kenapa why oh why. Apalagi di stase ini banyak peraturan baru yang sangat menyulitkan apalagi salah banget jadi ketua di stase ini sulit Ya Allah... Belajar juga berat banget rasanya... Tapi akhirnya ujian sama dokter yang paling ditakuti. Disini keberuntungan sangat diuji. Katanya kalau ujian sama beliau harus sampai berhari-hari, dikasih tugas atau PR ini itu, tapi tidak berlaku bagi aku hehe Alhamdulillah insya Allah optimis lulus. Kumohon segera selesailah segala urusan kardio... 

Ngga punya foto yang proper, yaudah foto selfie pas nunggu bimbingan aja deh. Bukan Anzak yang megang kamera ya.
Demikian 11 stase yang mewarnai tahun 2014 hingga 2015. Aku padamu ANAK BEDAH PSIKIATRI FORENSIK untuk kunikmati selama 2016. Bismillah dan semangat!!! 

Sunday, December 20, 2015

sendiri

entah kenapa saya sedang berada di titik lelah atau bosan atau entah apa namanya. mentok bahasa jawanya. stuck bahasa inggrisnya. tapi saya sedang berada di fase ingin berhenti saja. stop dan memulainya lagi kapan-kapan.

saya sedang berbicara tentang hubungan sih. lebih tepatnya hubungan lawan jenis. entah kenapa saya sedang menyerah dengan banyak keadaan di sekeliling saya. sehingga keinginan saya lebih banyak hmmm saya ingin sendiri. ingin menghabiskan banyak waktu sendiri. jalan-jalan. eksplor tempat-tempat baru. mencoba kegiatan baru. semuanya sendiri. terdengar lebih menantang dan lebih menyenangkan.

saya sedang berada dalam fase malas sekali. malas memulai segala sesuatu. malas kalau harus kenal orang baru lagi. malas menghapal kebiasaan orang lagi. malas bermanis-manis lagi. malas kalau harus mengalah lagi. malas kalau harus memahami lagi. malas ini itu. malas berpura-pura di depan keluarganya. malas terlihat tertarik dengan dunianya. malas seolah-olah ikut tenggelam dalam dunianya. saya sedang malas memberikan sebagian diri saya untuk orang lain. saya ingin hidup, seutuhnya, dengan kaki saya sendiri. saya ingin merasakannya.

lalu setelah beberapa tahun terakhir dihabiskan bersama orang lain, berapa lama kah saya bertahan untuk sendiri kali ini?

Wednesday, December 09, 2015

I think...


"I think that possibly maybe I'm falling for you..."

?

well it's been more than a year since the last time I posted something in this blog.

so where do I go?

where do I go?

I didn't go anywhere.

(ok I'm going to post all the drafts)