Friday, April 22, 2011

UN is over!

Hari Rabu lalu adalah hari terakhir pakai seragam putih abu, dan hari Kamis lalu adalah hari terakhir pakai seragam batik SMANSA. Tadi saya udah setrika seragam, dan rasanya gimana ya, ketika tau nggak akan menggunakan seragam itu lagi?

Btw UN went... not so great. Saya yakin hasilnya nggak bagus, apalagi memuaskan. Persiapan saya sebelum UN sampah banget. Masih banyak banget yang saya nggak ngerti, masih banyak banget yang saya suka lupa, ketuker, atau belum hapal mati. Dan saya memperparahnya dengan memutuskan untuk jujur di UN ini, hehe. 

Jujur berarti... ya saya nggak ada nyontek sama sekali. Di enam pelajaran itu. Jadi kalau ada soal yang saya nggak ngerti, saya mikiiir banget berusaha nginget semua apa yang masih bisa saya inget tentang soal itu, kalau masih tetep nggak ketemu, yah saya ngasal. Hehe makanya saya yakin hasilnya nggak bagus, yah yang penting Insya Allah lulus Amin!

Kenapa mesti jujur? Awalnya berasa sok suci, sih. Sok iye banget. Pinter juga enggak, sok-sok main jujur. Jaman sekarang main yang haram aja susah apalagi yang halal kan, yaaa? Tapi beberapa bulan sebelum UN, tepat ketika beberapa hari sebelum try out pertama dimulai, saya kepikiran aja untuk nyoba ngerjain semuuua try out tiga kali itu dan UN secara jujur. Diniatin yang kuat, sekuat-kuatnya, sampai akhirnya kejadian dan sukses Alhamdulillah (sukses jujurnya, bukan hasilnya).

Jangan tanya hasil try out saya, hasilnya apadaya deh. Jelek banget. Disaat try out kedua temen saya udah bisa dapet 8 di fisikanya, saya masih stuck di 4. Oh ya, di UAS akhirnya saya nggak main jujur. Nyontek aja sana sini. Nggak tau kenapa juga hehe. Nah pas mau UN, saya kan bingung nih jujur apa enggak. Mikir kalo nyontek pas UN harus pake HP apa, yah? Nggak bisa noleh-noleh aja? Saya kan cacat banget sama yang namanya nyontek, panik sekali apapun yang terjadi hahaha. Apalagi kalau mesti pake HP, pasti gampang ketauan deh.

Trus H-(<5) sebelum UN, saya baca timeline twitter salah satu temen saya. Tweetnya banyak tentang motivasi gitu, dan saya sukaaa, dan ada salah satu tweet yang bilang "...(bla bla bla) Say NO to Nyontek saat UN!" dan akhirnya saya saat itu juga memutuskan untuk nggak nyontek.

Godaannya banyak, euy. Ternyata pengawasnya nggak seserem yang diomongin orang. Malah ada pengawas yang cueeek banget. Trus di pelajaran Biologi (dimana malam sebelum Biologi saya tidur jam 4 pagi demi mengkhatamkan detik-detik dan SPM Biologi), soalnya susssaaah. Sial udah usaha gila-gilaan, tetep aja ga bisa, pengen deh nyontek... Tapi tetep usaha nggak hehe. Rasanya saat itu semangat saya habis disedoooot, nggak semangat lagi belajar mati-matian kayak pas biologi, yah belajar pas-pasan aja.

Matik, Fisika, Kimia, tetep susah. Tapi saya tetep usaha nggak nyontek. Yang saya pikirin, kalau saya nyontek saat itu, sayang banget perjuangan saya pas Biologi untuk nggak nyontek jadi sia-sia dong saya hancurkan. Akhirnya sampai hari terakhir... Misi saya berjalan sukses. Hehe Alhamdulillah...

Saya udah ngomong ke orang tua saya "Kalau nilai UN aku jelek, jangan malu ya punya anak kayak aku, karena aku usaha banget jujur, Insya Allah semoga nanti aku bisa menaikkan derajat bapak dan ibu disana karena artinya berhasil bisa buat aku nggak nyontek." Dan mereka iya-iya aja (yaiyalah udah lewat).

Satu-satunya quote yang seeelaaaluuu saya inget kapanpun saya mulai goyah, kapanpun saya mulai bingung, dan selalu juga saya tulis di semua naskah soal itu...

"Just do your best, and God will do the rest."

Yeah I did my best. Saya udah usaha belajar walaupun yap bener saya nggak serius dan saya masih sangat bodoh, and yeah saya membiarkan Allah yang melakukan dan menentukan sisanya. Am I deserve those good scores? No I'm not. So just let Allah do the rest...

Dengan ini, saya berhasil menamatkan 12 tahun wajib belajar, dan 3 kali UN dengan jujur. Kalau hasil UN SD dan SMP saya bisa dibilang lumayan bagus, yah saya ngerasa I deserve it! Karena selama SD dan SMP saya sempet dapet peringkat yang bagus di sekolah, dan emang ngerti pelajaran-pelajaran itu, jadi ketika saya jujur, dan hasilnya bagus, ya I deserve it. Nah bandingin selama SMA, belajar saya buruk banget, kacau, nggak serius, ngecewain orang tualah, nggak ada semangat, dan kalau nilai UN SMA saya jelek, I deserve it! 

Lusa saya berangkat ke Bandung. Akhirnya. Perjuangan menuju SNMPTN dimulai lebih kenceng dari sebelumnya. Pokoknya saya harus tetep semangat. Apapun yang terjadi. Lupain yang udah lewat, maju terus, do my best pokoknya! Demi orang-orang yang sayangi, dan demi mengharap Ridho Allah, Bismillah... ;)